BCA Pastikan Akuisisi Bank Kecil Rampung 2019

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja sedang membersihkan logo bank BCA di Jl. Jend Sudirman, Jakarta, Jum'at (26/12). BI menilai industri perbankan tidak perlu mengerem penyaluran kredit di sektor properti pada 2009 meskipun pertumbuhan ekonomi tidak terlalu besar. TEMPO/Wahyu S

    Pekerja sedang membersihkan logo bank BCA di Jl. Jend Sudirman, Jakarta, Jum'at (26/12). BI menilai industri perbankan tidak perlu mengerem penyaluran kredit di sektor properti pada 2009 meskipun pertumbuhan ekonomi tidak terlalu besar. TEMPO/Wahyu S

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk atau BCA memastikan proses akuisisi bank umum kegiatan usaha I (BUKU I) atau bank bermodal di bawah Rp 1 triliun akan rampung pada tahun ini, setelah rencana tersebut tak kunjung terealisasi dalam beberapa tahun terakhir.

    Baca juga: Libur Tahun Baru, BCA Siapkan Uang Tunai Rp 33 Triliun

    Ditemui di sebuah peresmian jaringan sistem pembayaran di Jakarta, Selasa, 15 Januari 2019, Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja mengatakan akuisisi baru akan dilakukan terhadap satu bank kecil. "Saya tidak bilang dua, satu sudah siap. Saya bilang satu. 'Janur' boleh disiapin tapi pasangnya kapan kan harus disiapin dong," ujarnya.

    Hal itu berbeda dari rencana awal yang diumumkan sejak beberapa tahun silam bahwa bank swasta terbesar di Indonesia itu akan mengakuisisi setidaknya dua bank.

    Tanpa menjelaskan lebih rinci identitas bank kecil tersebut, Jahja mengatakan proses akuisisi ini akan segera diumumkan. "Pada (RUPS) tahun ini haruslah, pasti tahun ini," ucapnya.

    Dalam kesempatan itu, Jahja mengklarifikasi desas desus yang selama ini berkembang bahwa BCA akan mengakuisisi Bank Harda Internasional (BHI). Jahja menegaskan rumor itu tidak benar.

    "Kan saya sudah bilang tidak (BHI). Tapi tahun ini pasti tahun ini haruslah, tidak molor lagi," kata Jahja.

    Otoritas Jasa Keuangan (OJK) selaku regulator mendorong konsolidasi antarbank terutama untuk bank-bank bermodal kecil. OJK berharap bank bermodal besar dapat melakukan sinergi dengan bank-bank bermodal kecil agar efisiensi bisnis terjadi.

    Maka dari itu, OJK sedang meninjau ulang aturan "single presence policy/SPP" atau kepemilikan tunggal yang termuat dalam POJK Nomor 39/POJK.03/2017. Jika aturan SPP dilonggarkan, bisa saja pemegang saham pengendali perbankan memiliki lebih dari satu bank, tanpa perlu melakukan penggabungan/merger.

    Baca berita BCA lainnya di Tempo.co

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wabah Virus Corona Datang, 13.430 Narapidana Melenggang

    Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly memutuskan pembebasan sejumlah narapidana dan anak demi mengurangi penyebaran virus corona di penjara