Survei BI: Indeks Keyakinan Konsumen per Desember 2018 Menguat

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah warga antre menukarkan uang ke pecahan kecil menjelang mudik ke kampung halamannya, di Bank Indonesia (BI) Kantor Perwakilan Wilayah III Bali-Nusa Tenggara di Denpasar, Bali, Selasa (7/8). ANTARA/Nyoman Budhiana

    Sejumlah warga antre menukarkan uang ke pecahan kecil menjelang mudik ke kampung halamannya, di Bank Indonesia (BI) Kantor Perwakilan Wilayah III Bali-Nusa Tenggara di Denpasar, Bali, Selasa (7/8). ANTARA/Nyoman Budhiana

    TEMPO.CO, Jakarta - Hasil Survei Konsumen Bank Indonesia atau BI pada Desember 2018 menunjukkan bahwa optimisme konsumen terus menguat. Hal ini ditunjukkan dari meningkatnya Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) menjadi 127 dari sebelumnya berada pada 122,7 pada bulan November 2018.

    Baca: Jaga Inflasi dan Rupiah, BI: Moneter di 2019 akan Pro Stabilitas

    "Adapun secara keseluruhan tahun 2018, rata-rata IKK adalah sebesar 123,6 lebih tinggi dari rata-rata tahun sebelumnya," kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia Agusman Zainal dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Senin 7 Januari 2019.

    Secara kuartal, Survei Konsumen Bank Indonesia pada kuartal empat (IV) 2018 juga mencatatkan peningkatan. Tercatat, rata-rata tingkat IKK berada pada angka 123,0. Jumlah ini tercatat meningkat jika dibandingkan pada kuartal sebelumnya.

    Agusman juga mengatakan bahwa peningkatan keyakinan konsumen ditopang perbaikan persepsi terhadap kondisi ekonomi saat ini dan ekspektasi terhadap ekonomi ke depan. Persepsi yang juga membaik tersebut tercermin dari peningkatan pembelian barang tahan lama.

    Sementara itu, optimisme terhadap kondisi ekonomi ke depan didukung oleh ekspektasi di bidang kegiatan usaha. Secara umum, peningkatan keyakinan konsumen terjadi pada seluruh tingkat pengeluaran responden dan secara spasial kenaikan keyakinan konsumen terjadi pada sebagian besar kota yang disurvei.

    Agusman melanjutkan, hasil survei juga menunjukkan bahwa tekanan kenaikan harga pada 3 bulan mendatang (Maret 2019) diperkirakan meningkat dibandingkan dengan tekanan harga pada bulan sebelumnya. "Peningkatan itu terutama disebabkan oleh adanya kekhawatiran konsumen terhadap potensi kenaikan harga BBM, khususnya BBM nonsubsidi," ucapnya.

    Baca: Alasan BI Tak Naikkan Suku Bunga Acuan Seperti The Fed

    Kondisi itu terindikasi lewat meningkatnya Indeks Ekspektasi Harga 3 bulan yang akan datang sebesar 175,2 dari bulan sebelumnya di level 174,1. Pada 6 bulan mendatang (Juni 2019), konsumen memperkirakan tekanan kenaikan harga meningkat disebabkan oleh permintaan yang meningkat selama bulan puasa dan hari raya Idul Fitri. Hal itu tercermin dari kenaikan Indeks Ekspektasi Harga 6 bulan mendatang dari 175,1 pada bulan sebelumnya menjadi sebesar 176,7.

    Simak berita lainnya terkait BI hanya di Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tata Tertib Penonton Debat Capres 2019, KPU Siapkan Kipas

    Begini beberapa rincian yang perlu diperhatikan selama debat Capres berlangsung pada Kamis, 17 Januari 2019. Penonton akan disediakan kipas oleh KPU.