Menjelang Natal dan Tahun Baru, 6.092 Bus Tak Lulus Ramp Check

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah calon penumpang memadati Terminal Purabaya (Bungurasih) Sidoarjo, Jawa Timur, 30 Desember 2017. Jumlah penumpang bus di terminal Purabaya Bungurasih pada mudik libur Natal dan tahun baru 2018 mencapai sekitar 60.000 orang atau naik dari  hari biasa dengan jumlah penumpang sekitar 29 ribu. ANTARA FOTO

    Sejumlah calon penumpang memadati Terminal Purabaya (Bungurasih) Sidoarjo, Jawa Timur, 30 Desember 2017. Jumlah penumpang bus di terminal Purabaya Bungurasih pada mudik libur Natal dan tahun baru 2018 mencapai sekitar 60.000 orang atau naik dari hari biasa dengan jumlah penumpang sekitar 29 ribu. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setyadi menyampaikan kesiapan dan perkembangan menjelang Natal dan Tahun Baru 2019. Dia mengatakan bus yang sudah dilakukan ramp check atau pemeriksaan kelaikan sampai dengan hari ini berjumlah 27.332 dari 49 ribu bus di Indonesia.

    Baca juga: Puncak Natal dan Tahun Baru, 151 Ribu Kendaraan Lintasi Tol Merak

    Budi mengatakan kendaraan yang sudah dinyatakan lulus dan sudah sesuai regulasi yang ada, baik secara administrasi, maupun kinerja kendaraan sebesar 21.228. "Masih ada waktu melakukan ramp check sampai 20 Desember," kata Budi di kantornya, Jakarta, Selasa, 18 Desember 2018.

    Kemudian, kata Budi, yang tidak lulus ramp check Kemenhub sebanyak 6.092 kendaraan. "Yang tidak lulus kami kembalikan dan saya minta diperbaiki. Begitu sudah diperbaiki itu akan kami lakukan ramp check lagi," ujar dia.

    Budi mengatakan jumlah 27 ribu bus itu, setara dengan 65 persen yang sudah ramp check untuk bus reguler biasa dan pariwisata.

    Dari enam ribu kendaraan yang tidak lulus kebanyakan berasal dari Jawa. "Karena Jawa yang paling banyak kendaraan dari Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur dan wilayah Sumatera," kata Budi.

    Menurut Budi, bus yang tidak lolos termasuk bus wisata rata-rata menyangkut masalah surat-surat, kelengkapan, dan kelaikan jalan. Dia juga mengakui banyaknya bus pariwisata yang belum dilakukan ramp check, karena ada kelemahan pengawasan Kemenhub terhadap bus wisata.

    "Mereka tidak masuk terminal, ramp check, sedangkan paling banyak dilakukan di terminal tipe A. Kebetulan kendaraan bus wisata jarang masuk terminal," ujar Budi.

    Budi mengatakan kebanyakan bus wisata melakukan ramp check di tempat pul kendaraan bus wisata dan lokasi wisata, seperti Taman Safari dan Ancol.

    Budi mengatakan untuk kapal penyeberangan ferry dari jumlah sekitar 350, sebagian besar sudah dilakukan ramp check menjelang Natal dan Tahun Baru 2019.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.