OJK Wajibkan Debt Collector Pinjaman Online Miliki Sertifikat

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Otoritas Jasa Keuangan

    Otoritas Jasa Keuangan

    TEMPO.CO, Jakarta - Seiring banyak kasus pinjaman online yang meresahkan publik, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) kini mendorong agar para debt collector dari financial technology (fintech) lending untuk mengantongi sertifikat khusus. 

    Baca: LBH Jakarta: 1 Orang Bisa Gunakan 40 Aplikasi Pinjaman Online

    Juru Bicara OJK Sekar Putih Djarot mendorong Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) untuk segera melakukan sertifikasi para debt collector fintech lending. Dalam hal ini, OJK meminta agar AFPI menertibkan para pelaku industri yang menjadi anggotanya dengan segera menetapkan code of conduct atau etika pinjam meminjam uang berbasis informasi teknologi yang bertanggung jawab.

    “(Dalam hal ini) Yakni mewajibkan keanggotaan di asosiasi dan sertifikasi bagi semua pihak yang menjalankan kegiatan penagihan,” ujar Sekar, Ahad, 9 Desember 2018.

    OJK menegaskan akan terus memantau dan berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) melalui Satgas Waspada Investasi untuk menutup aplikasi fintech ilegal. OJK juga bakal terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat bersama dengan para stakeholders agar literasi masyarakat terhadap kegiatan pinjam meminjam uang berbasis teknologi dapat terus meningkat.

    “Kami tetap membuka ruang komunikasi dengan para pihak yang memiliki perhatian bersama dalam hal penanganan fintech ilegal dan juga pengaduan yang terjadi di masyarakat,” ucap Sekar.

    Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta sebelumnya melaporkan setidaknya terdapat 1.330 aduan yang masuk terkait dengan Peer-to-Peer (P2P) lending yang melakukan praktik tidak bertanggung jawab. LBH memerinci terdapat 14 pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) yang dilakukan oleh penyelenggara.

    Baca: Pinjaman Online, Kominfo: 400 Situs dan Aplikasi Fintech Ditutup

    Salah satu masalah besarnya adalah minimnya perlindungan data pribadi nasabah para pengguna aplikasi pinjaman online. Di samping itu, terdapat 25 dari 89 penyelenggara yang terdaftar di OJK yang dilaporkan dalam temuan ini. Aduan ini dihimpun dari pos pengaduan yang dibuka oleh LBH Jakarta pada 4-25 November 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.