Luhut Bantah RI Hanya Mesra dengan Cina: Mana Saja Asal Bawa Duit

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo bersama Menko Maritima Luhut Binsar Panjaitan (keempat kanan) tiba untuk memberikan pengarahan pada Apel Danrem Dandim Terpusat di Gedung Yudha Wastu Pramuka Bandung, Jawa Barat, Senin 26 November 2018. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

    Presiden Joko Widodo bersama Menko Maritima Luhut Binsar Panjaitan (keempat kanan) tiba untuk memberikan pengarahan pada Apel Danrem Dandim Terpusat di Gedung Yudha Wastu Pramuka Bandung, Jawa Barat, Senin 26 November 2018. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Pandjaitan membantah tuduhan sejumlah pihak yang yang menyebutkan bahwa Pemerintah Republik Indonesia (RI) hanya mesra dengan China.

    Baca: Rencana Luhut Hapus Pajak Barang Mewah Kapal Yacht Dipersoalkan

    "Kita mesra dengan siapa saja, negara mana saja, asalkan mereka bawa duit investasi di Indonesia," ujar Luhut dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat, 30 November 2018.

    Meski demikian, negara yang ingin berinvestasi di Tanah Air harus mematuhi empat persyaratan. Persyaratan itu adalah membawa teknologi terbarukan dan ramah lingkungan, harus memiliki nilai tambah untuk masyarakat yang ada di sekitar tersebut.

    Luhut memberi contoh industri nikel yang ada di Morowali, Sulawesi Tengah, yang tidak hanya melakukan penambangan nikel tetapi juga melakukan pengolahan lanjutan hingga menjadi baja stainless dan juga baterai lithium.

    "Kita yang kontrol. Kita penghasil nikel terbesar di dunia, maka kita bisa mengatur harga nikel yang ada di pasaran," katanya.

    Persyaratan lainnnya, ujar Luhut, diperbolehkan menggunakan tenaga kerja asing hingga empat tahun pertama. Tapi dengan catatan, industri harus mendirikan politeknik dan harus mentransfer teknologi kepada masyarakat.

    Luhut menjelaskan di Morowali sudah ada politeknik industri logam, yang pengajarnya merupakan para ahli logam Tanah Air.

    "Mereka (industri) itu juga harus transfer pengetahuan kepada warga setempat, sehingga nantinya lulusan politeknik ini akan menggantikan para tenaga kerja asing itu," kata dia.

    Syarat keempat, menurut Luhut, yakni harus ada transfer teknologi dari pihak industri ke tenaga lokal. Dalam hal ini, pihak pemerintah turut melibatkan para peneliti dari sejumlah perguruan tinggi di Tanah Air.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Menyebabkan Wabah Mirip SARS di Kota Wuhan, Cina

    Kantor WHO cabang Cina menerima laporan tentang wabah mirip SARS yang menjangkiti Kota Wuhan di Cina. Wabah itu disebabkan virus korona jenis baru.