Investasi Teknologi, Bank Mandiri Siapkan Dana USD 150 Juta

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dirut Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo menyampaikan pidatonya saat diskusi panel Indonesia Investment Forum 2018 di sela-sela Pertemuan Tahunan IMF World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Selasa 9 Oktober 2018. ICom/AM IMF-WBG/M Agung Rajasa

    Dirut Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo menyampaikan pidatonya saat diskusi panel Indonesia Investment Forum 2018 di sela-sela Pertemuan Tahunan IMF World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Selasa 9 Oktober 2018. ICom/AM IMF-WBG/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank Mandiri mengalokasikan dana US$ 150 juta atau setara Rp 2,2 miliar dengan  untuk pengembangan teknologi pada 2019. Presiden Direktur Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo mengatakan porsi anggaran investasi bidang teknologi itu sama seperti beberapa tahun terakhir. "Dua tahun ini masing-masing 150  juta US Dollar, dalam tiga tahun kami berinvestasi hampir 400 juta US Dollar," ujar Kartika di kantornya, Rabu, 14 November 2018.

    BACA: Bank Mandiri Rilis Pembayaran QR Code Mandiri Pay Januari 2019

    Kartika mengatakan duit itu bakal digelontorkan untuk pelbagai kebutuhan peningkatan teknologi perseroan. Ketimbang soal pengembangan aplikasi, ia mengatakan porsi investasi terbanyak justru berada di teknologi belakang layar, misalnya server dan keamanan jaringan.

    "Aplikasi sebenarnya tidak terlalu mahal, yang mahal itu di belakangnya, seperti server, security dan segala macam yang tidak kasat mata," tutur Kartika. Ia mencontohkan, di belakang beberapa aplikasi Mandiri, seperti Mandiri Pay maupun Mandiri Online, ada server yang besar untuk menjalankan berbagai transaksi, belum lagi soal fasilitas pusat data.

    BACA: Tiket Garuda ke Jepang PP Dijual Rp 3 Jutaan Mulai Hari Ini

    Pengembangan teknologi, menurut Kartika, adalah hal yang tidak bisa dihindari lagi. Penerapan teknologi termutahir sudah diaplikasikan di berbagai sektor usaha. Teknologi teranyar seperti robotik hingga internet of things, kata dia, sudah menjadi perbincangan, tak terkecuali di sektor keuangan.

    "Itu bukan omongan masa depan, tetapi masa sekarang dan sudah diaplikasikan," kata Kartika. "Ini adalah tantangan bagi kita, bagaimana revolusi industri 4.0 akan mengubah wajah perbankan."

    Selain soal investasi teknologi, Kartika mengatakan perseroan juga akan meningkatkan kapabilitas internal perusahaan. Ia berujar saat ini perseroan menerapkan dua kecepatan perbankan, yakni perbankan zaman dulu, serta perbankan zaman sekarang dan mendatang."Banking zaman now itu adalah bagaimana mengembangkan kapabilitas digital," ujar Kartika. 

    Berbeda dengan bankir zaman dulu yang diarahkan menjadi kepala cabang atau manajer korporasi, pemain perbankan era digital dituntut untuk bisa membangun aplikasi. Dalam rencana Kartika, rekrutan anyar perseroan kedepannya akan mengemban dua fungsi, yakni sebagai bankir yang pekerjaannya membangun aplikasi dan platorm. "Itu enggak mudah untuk membangun budaya dan investasi baru, ini cara bersaing di masa mendatang," ujar Kartika.

    Bank Mandiri bakal meluncurkan Mandiri Pay, sistem pembayaran berbasis QR code pada Januari 2019 Untuk permulaan, nantinya sistem ini akan terhubung ke layanan dompet digital atau e-wallet yang telah dimiliki oleh perusahaan perbankan pelat merah itu. "Jadi konsepnya QR, saya rasa semua bank sudah ada, tinggal bagaimana nanti QR ini ngelink ke e-wallet atau juga ke debit dan credit card, serta penggunaannya bagaimana," kata Kartika.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.