Rabu, 21 November 2018

Sempat Menguat, Rupiah Pagi Ini Dibuka Tertekan Rp 14.645

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kurs rupiah dan mata uang Indonesia. Getty Images

    Ilustrasi kurs rupiah dan mata uang Indonesia. Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta -Kurs rupiah berhasil menguat ke level Rp 14.500-an per dolar AS setelah hasil pemilu jangka menengah Amerika Serikat menunjukkan kemenangan partai Demokrat yang menjadi oposisi Pemerintahan Presiden AS Donald Trump dan melemahkan indeks.

    BACA: Nilai Tukar Rupiah Menguat Rp 14.452 Berkat Sentimen Domestik

    Pada penutupan perdagangan Kamis, 8 November 2018, nilai tukar rupiah ditutup melanjutkan penguatan 58 poin atau 0,39% ke posisi Rp14.533 per dolar AS. Mata uang Garuda masih mencatatkan pelemahan di hadapan dolar AS secara year-to-date (ytd) sebesar 6,73%.

    Analis Central Capital Futures Wahyu Laksono mengatakan bahwa faktor utama penguatan rupiah saat ini masih disebabkan oleh pelemahan indeks dolar AS setelah hasil pemilu jangka menengah.

    “Penguatan rupiah secara umum masih terdorong oleh pergerakan dolar AS sebagai faktor utama. Indeks dolar AS terkoreksi sehingga lawannya pasti akan menguat,” ujarnya dihubungi Bisnis, Kamis, 8 November 2018.

    BACA: Menerka Penguatan Rupiah, Sementara atau Permanen?

    Secara teknikal, Wahyu menjelaskan bahwa dolar AS sudah mengalami overbought sedangkan rupiah oversold. Secara fundamental dari domestik tidak banyak yang berubah, data ekonomi Indonesia dinilai sejak awal masih dalam kondisi baik.

    “Belakangan yang diantisipasi adalah pemilihan umum jangka menengah AS yang memberi dampak negatif pada pergerakan dolar AS karena partai Demokrat berhasil mengambil posisi di kongres,” ungkapnya.

    Sementara itu, dari The Fed yang masih stabil membawa nada hawkish sehingga meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga pada Desember. Untuk jangka pendek, hal itu masih menjadi pendorong sentimen bullish untuk dolar AS.

    Adapun, menurut Wahyu dilihat secara historis, menuju tahun politik rupiah akan melemah dan kembali menguat setelah presiden terpilih. Menuju akhir 2018, Wahyu memproyeksikan rupiah masih terbuka kemungkinan untuk bergerak pada kisaran antara Rp14.200 – Rp15.300 per dolar AS.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komposisi Utang Merpati Nusantara Airlines

    Asa bisnis Merpati Nusantara Airlines mengembang menyusul putusan Pengadilan Niaga Surabaya yang mengabulkan penundaan kewajiban pembayaran utang.