Selasa, 20 November 2018

Petinggi Go-Jek Diberi Sanksi Tegas karena Postingan soal LGBT

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Gojek. ANTARA/Abriawan Abhe

    Ilustrasi Gojek. ANTARA/Abriawan Abhe

    TEMPO.CO, Jakarta - Vice President Corporate Communication Go-Jek Michael Say mengatakan pihaknya telah memberikan sanksi tegas kepada salah satu karyawannya, Brata Santoso. Sanksi tersebut diberikan terkait pernyataannya bahwa Go-Jek terbuka akan perbedaan, salah satunya adalah terhadap kelompok Lesbian, Gays, Biseks, dan Transgender atau LGBT.

    Baca: Ini Postingan Petinggi Go-Jek soal LGBT yang Berkembang Viral

    "Kami sudah memberikan sanksi dan teguran keras kepada karyawan yang mem-posting dan kami juga wajibkan dia untuk ikut kegiatan sosial agar lebih peka," kata Michael saat ditemui Kemang, Jakarta Selatan, Kamis, 18 Agustus 2018. 

    Sebelumnya, media sosial diramaikan dengan tagar #Uninstall Go-Jek lantaran postingan Brata Santoso di laman Facebooknya. Brata yang menjabat sebagai Vice President Go-Jek menyampaikan di status Facebook-nya dalam bahasa Inggris pada pekan lalu, bahwa ia mengaku sangat senang dan terhormat menyampaikan kampanye internal Go-Jek yang menerima perbedaan dengan menerapkan kebijakan nondiskriminasi.

    "Go-Jek is taking diversity and inclusion matter to the next level by the adoption of non-discrimination policy towards the underrepresented group ie LGCT despite of being and Indonesian company," seperti dikutip dari status Facebook-nya. 

    Lebih lanjut Michael mengatakan karyawan tersebut telah melanggar salah satu kebijakan terkait sosial media guideline. "Sebenarnya dia tidak bisa menggunakan nama perusahaan untuk kepentingan pribadi," ujarnya. 

    Namun ketika Tempo berusaha mencari postingan tersebut di laman Facebook hari ini tak terlihat akun dengan nama Brata Santoso. Tapi di gambar postingan itu tersebar luas dalam pencarian di Internet.

    Foto screenshoot dari postingan Brata itu yang kemudian mendorong tak sedikit netizen menyerukan untuk menghapus aplikasi Go-Jek dari telepon pintar. Netizen yang tak setuju dengan LGBT lantas menyerukan gerakan #UninstallGojek sebagai bentuk penolakan.

    Mochamad James misalnya. "Baiklah ... karena Go Jek secara terbuka sudah mendukung ElGeBeTe ... meskipun masih ada saldo nya, mari kita #uninstallgojek." seperti dikutip dari cuitan @mjamesf pada 12 Oktober 2018.

    Namun banyak juga netizen yang tidak mempermasalahkan sikap manajemen Go-Jek tersebut dan bahkan mempertanyakan sikap netizen lainnya yang hanya ikut-ikutan dengan anti LGBT. Netizen yang ikut-ikutan menghapus aplikasi itu malah dituding tak memperhatikan dampak jika gerakan itu benar-benar dilakukan terhadap nasib pengemudi ojek.

    Netizen Fellix Alfrido, misalnya. Netizen dengan akun Twitter @HabakuFellix itu mempertanyakan sikap netizen yang benar-benar meng-uninstall aplikasi Go-Jek, apakah sudah membayangkan berapa banyak pengemudi yang bakal kehilangan pekerjaannya dan nafkah pencahariannya.

    "For you who #UninstallGojek, have you think how many drivers will loss their job, loss much amount of money for their meal, for their family needs, have you think about it again? Don't let religious things take over your logic," kata Fellix pada Senin, 15 Oktober 2018.

    Baca: Viral Uninstall Go-Jek, Tak Semua Netizen Setuju Hapus Apps

    Michael juga menyebutkan pernyataan yang tersebar di media sosial tersebut merupakan interpretasi dari salah satu karyawan Go-Jek tersebut. Ia menjelaskan Go-Jek tidak mendukung suatu golongan dan tidak juga menolak suatu golongan tertentu. "Yang kami dukung adalah kesetaraan," ujarnya. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    21 November, Hari Pohon untuk Menghormati Julius Sterling Morton

    Para aktivis lingkungan dunia memperingati Hari Pohon setiap tanggal 21 November, peringatan yang dilakukan untuk menghormati Julius Sterling Morton.