BPS: Impor September Turun 13,18 Persen dari Agustus 2018

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Ekspor Import. Getty Images

    Ilustrasi Ekspor Import. Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pusat Statistik atau BPS mencatat nilai impor Indonesia pada September 2018 mencapai US$ 14,60 miliar. Direktur Statistik Distribusi dan Jasa BPS Yunita Rusanti mengatakan angka tersebut menurun 13,18 persen dibandingkan Agustus 2018.

    Baca juga: Indef Prediksi Neraca Perdagangan September Defisit USD 15 M

    "Jika dibandingkan September 2017 meningkat 14,18 persen," kata Yunita di kantornya, Jakarta, Senin, 15 Oktober 2018.

    Yunita mengatakan impor nonmigas September mencapai US$ 12,32 miliar atau turun 10,52 persen dibandingkan Agustus 2018. Namun, dibandingkan impor nonmigas September 2017, angka tersebut menunjukkan peningkatan 13,54 persen.

    "Penurunan impor nonmigas terbesar September 2018 dibandingkan Agustus 2018 adalah golongan mesin/peralatan listrik US$ 259,5 juta atau 13,22 persen, sedangkan peningkatan terbesar adalah golongan buah-buahan sebesar US$ 42,2 juta atau 66,46 persen," ujar Yunita.

    Sedangkan, kata Yunita, impor migas September mencapai US$ 2,28 miliar atau turun 25,20 persen dibandingkan Agustus 2018. Jumlah tersebut menunjukkan peningkatan 17,75 persen dibandingkan September 2017.

    Menurut Yunita, impor kumulatif Januari - September 2018, yaitu US$ 138,7 miliar atau meningkat 23,33 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Peningkatan terjadi pada impor migas dan nonmigas masing-masing US$ 4,7 juta atau 27,14 persen dan US$ 21,5 juta atau 22,64 persen.

    "Peningkatan impor migas disebabkan oleh naiknya impor seluruh komponen migas," kata Yunita.

    Yunita mengatakan impor minyak mentah naik US$ 2 juta atau 40,51 persen, hasil minyak US$ 2,3 juta atau 22,53 persen, dan gas US$ 341,0 juta atau 17,80 persen.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Unggah Sertifikat Vaksinasi Covid-19 ke Media Sosial

    Menkominfo Johnny G. Plate menjelaskan sejumlah bahaya bila penerima vaksin Sinovac mengunggah atau membagikan foto sertifikat vaksinasi Covid-19.