Pertumbuhan Ekspansi Pengusaha Melambat pasca Kenaikan Suku Bunga Kredit

Menanti Turunnya Suku Bunga Kredit

TEMPO.CO, Jakarta – Pasca Bank Indonesia atau memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan atau BI 7-Days Reverse Repo Rate  atau BI-7DRR sebesar 25 basis poin menjadi 5,75 persen, sejumlah perbankan berancang-ancang untuk ikut menaikkan suku bunga kreditnya.

BACA: The Fed Naikkan Suku Bunga, Harga Emas Meluncur ke Titik Terendah

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia Hariyadi B. Sukamdani menuturkan kondisi tersebut tentu saja tidak menguntungkan bagi pengusaha, masyarakat, dan pemerintah. Bagi pengusaha, kata dia, kenaikan suku bunga kredit tentu saja akan menaikkan biaya yang berimbas pada besarnya beban perusahaan.

“Tetapi kami harus hadapi situasi ini dengan tenang karena ini efek global yang memiliki pengaruh besar sekali. Untuk kenaikan suku bunga itu memang akan direspons dengan pertumbuhan ekspansi yang melambat,” kata Hariyadi, Selasa, 9 Oktober 2018.

Hariyadi menuturkan pertumbuhan ekspansi dunia usaha yang melambat terjadi karena pengusaha akan lebih berhati-hati. Antisipasinya, kata dia, pengusaha harus betul-betul harus bisa mengelola dari segi operasional secara efisien. Di sisi lain, situasi ini membawa kekhawatiran pada turunnya daya beli masyarakat. Solusinya, kata dia,  pengusaha harus mengamankan pasar domestik kita.

“Jangan sampai pasar domestikakan dikuasai barang dari luar atau impor. Suplai bahan baku sebisa mungkin bisa subsitusi, jangan impor semua,” kata dia.

Pengusaha dan pemerintah, kata Hariyadi, harus meningkatkan nilai tambah produksi agar ekonomi domestik lebih tahan dengan situasi ini. Dia menuturkan poin penting yang jadi kunci adalah pemerintah dan penguasa tidak boleh panik. Pengusaha pun tidak ada pilihan lain selain menghadapi situasi yang ada. Adapun kenaikan suku bunga kredit bank sejauh ini masih bisa diterima.






MPR Dorong Pemerintah Percepat Ganti Rugi Lumpur Lapindo

6 jam lalu

MPR Dorong Pemerintah Percepat Ganti Rugi Lumpur Lapindo

Para pengusaha merupakan orang yang telah banyak memberi kontribusi yang penting bagi bangsa, negara, dan masyarakat.


Redam Resesi Tahun Depan, Ini Saran Pengusaha untuk Pemerintahan Jokowi

10 jam lalu

Redam Resesi Tahun Depan, Ini Saran Pengusaha untuk Pemerintahan Jokowi

Asosiasi Pengusaha Indonesia atau Apindo meminta pemerintah fokus menjaga daya beli masyarakat dan menaikkan nilai tambah atau hilirisasi produk ekspor


Pemerintah Kantongi Rp 10,75 Triliun dari Lelang SUN Kemarin

13 jam lalu

Pemerintah Kantongi Rp 10,75 Triliun dari Lelang SUN Kemarin

Pemerintah kembali melaksanakan lelang SUN pada 27 September 2022 untuk tujuh seri, satu seri baru dan sisanya seri hasil pembukaan kembali.


Layanan BI Fast Tahap IV Gandeng 10 Mitra Bank, Apa Saja?

1 hari lalu

Layanan BI Fast Tahap IV Gandeng 10 Mitra Bank, Apa Saja?

Sepuluh mitra bank resmi menjadi peserta BI Fast tahap IV melalui Multi-tenancy Infrastruktur Sharing PT Rintis Sejahtera.


Ancaman Resesi Global 2023, Ekonom: Perekonomian Indonesia Masih Cukup Sehat

1 hari lalu

Ancaman Resesi Global 2023, Ekonom: Perekonomian Indonesia Masih Cukup Sehat

Kenaikan suku bunga yang dilakukan oleh bank sentral negara-negara di dunia berpotensi menimbulkan resesi global.


Luhut Sebut Indonesia Harus Siap-siap Terkena Dampak 'Perfect Storm'

1 hari lalu

Luhut Sebut Indonesia Harus Siap-siap Terkena Dampak 'Perfect Storm'

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan Indonesia saat ini telah menjadi salah satu negara dengan ekonomi yang kuat di dunia.


Ancaman Resesi Global 2023, Indef: Sektor Keuangan Terpuruk Pertama

1 hari lalu

Ancaman Resesi Global 2023, Indef: Sektor Keuangan Terpuruk Pertama

Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Tauhid menjelaskan ancaman resesi global tahun depan akan berdampak terhadap sektor keuangan.


Sri Mulyani Beri Sinyal Ancaman Resesi Global pada 2023 Akibat Kenaikan Suku Bunga

2 hari lalu

Sri Mulyani Beri Sinyal Ancaman Resesi Global pada 2023 Akibat Kenaikan Suku Bunga

Sri Mulyani mengatakan kenaikan suku bunga yang dilakukan oleh bank sentral negara-negara di dunia secara bersamaan berpotensi menimbulkan resesi.


The Fed Hawkish, Sri Mulyani: Aliran Modal Asing Keluar Tembus Rp 16,3 Triliun

2 hari lalu

The Fed Hawkish, Sri Mulyani: Aliran Modal Asing Keluar Tembus Rp 16,3 Triliun

Sri Mulyani mengatakan situasi tersebut tidak terelakkan karena kebijakan The Fed yang hawkish menyebabkan pasar obligasi mengalami outflow.


Rupiah Diprediksi Melemah ke 15.070 per Dolar AS, Apa Saja Pemicunya?

2 hari lalu

Rupiah Diprediksi Melemah ke 15.070 per Dolar AS, Apa Saja Pemicunya?

Direktur PT Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi memperkirakan nilai tukar rupiah pada hari ini akan kembali melemah.