Rupiah Terpuruk, BI Intervensi Pasar Rp 7,2 Triliun

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Bank Indonesia atau BI Perry Warjiyo memberikan keterangan kepada wartawan saat Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia di Jakarta, Rabu, 15 Agustus 2018. Bank Indonesia memutuskan kembali menaikkan suku bunga acuannya atau BI 7-Day Reverse Repo Rate 25 basis poin (bps) atau 0,25 persen menjadi 5,5 persen. TEMPO/Tony Hartawan

    Gubernur Bank Indonesia atau BI Perry Warjiyo memberikan keterangan kepada wartawan saat Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia di Jakarta, Rabu, 15 Agustus 2018. Bank Indonesia memutuskan kembali menaikkan suku bunga acuannya atau BI 7-Day Reverse Repo Rate 25 basis poin (bps) atau 0,25 persen menjadi 5,5 persen. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyatakan bank sentral telah menggelontorkan dana sedikitnya Rp 7,2 triliun untuk mempertahankan nilai tukar rupiah yang terus melemah. Langkah stabilisasi itu antara lain dengan melakukan intervensi di pasar valuta asing hingga membeli surat berharga negara di pasar sekunder.

    Baca: Rupiah Anjlok, Ketua OJK Pastikan Kondisi Perbankan Aman

    Intervensi pasar dilakukan sejak Jumat pekan lalu, 31 Agustus 2018. "Hari Jumat kami sampaikan Rp 4,2 triliun, lalu Rp 3 triliun kemarin, saya akan cek lagi hari ini berapa," ujar Perry di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa, 4 September 2018.

    Perry menuturkan di tengah gempuran terhadap nilai tukar, BI akan semakin mengintensifkan tindakan intervensi itu. "Kami juga akan melakukan intervensi dalam jumlah besar di pasar valas."

    Selain melakukan intervensi ganda, langkah stabilisasi yang dilakukan Bank Indonesia antar lain membuka swap dan terus berkoordinasi dengan pemerintah agar segera menurunkan defisit transaksi berjalan.

    Pemerintah memang tengah melakukan sejumlah langkah guna memperkecil defisit neraca berjalan itu. "Contohnya untuk B20, kalau tahun ini bisa menurunkan impor US$ 2,2 miliar, tahun depan bisa mengurangi impor minyak US$ 6 miliar," kata Perry.

    Belum lagi, pemerintah kini tengah mengupayakan ekspor crude palm oil alias CPO yang diprediksi bisa menurunkan defisit neraca berjalan US$ 9-10 miliar. Ditambah, pemerintah juga tengah menggenjot sektor pariwisata yang bisa menyumbang sekitar US$ 3 miliar. "Itu kan besar, Dari dua itu saja sekitar US$ 12-13 miliar," kata Perry.

    Apalagi, saat ini pemerintah juga tengah mempersiapkan beberapa kebijakan, misalnya soal Pajak Penghasilan impor hingga penundaan pengerjaan sejumlah proyek infrastruktur. Dengan demikian defisit neraca berjalan, menurut Perry, akan semakin mengecil dan berimbas pada meredanya tekanan terhadap rupiah.

    Perry mengakui masih ada ancaman tekanan terhadap rupiah dari kenaikan suku bunga bank sentral Amerika Serika, The Fed, sebanyak 2-3 kali lagi pada tahun depan. Namun, ia meyakini kenaikan itu tidak setinggi tahun ini. "Kalau soal ketegangan perdagangan memang sulit untuk diprediksi," ujar Perry. "Semoga ada solusi dari ketegangan perdagangan, sehingga risiko di pasar keuangan global berkurang."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.