Kejar Ketinggalan Infrastruktur, PUPR Pakai Cara Rock and Roll

Reporter:
Editor:

Anisa Luciana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (tengah) meninjau trotoar untuk pejalan kaki di Komplek GBK,Senayan, 10 Mei 2018. Komite Olahraga Asia (OCA) masih menilai masalah keamanan, transportasi, dan venue jadi perhatian utama dalam persiapan Asian Games 2018. TEMPO/Fakhri Hermansyah

    Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (tengah) meninjau trotoar untuk pejalan kaki di Komplek GBK,Senayan, 10 Mei 2018. Komite Olahraga Asia (OCA) masih menilai masalah keamanan, transportasi, dan venue jadi perhatian utama dalam persiapan Asian Games 2018. TEMPO/Fakhri Hermansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan perlu cara Rock and Roll untuk mengejar ketertinggalan infrastruktur Indonesia dari negara-negara lain.

    Baca juga: Menteri PU: Anggaran Infrastruktur 2019 Naik tapi Melambat

    Menteri Basuki dalam orasi ilmiahnya berjudul Pembangunan Infrastruktur Berbasis Lingkungan di Sarwono Prawirohardjo yang digelar Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) di Jakarta, Kamis, 23 Agustus 2018, mengatakan selain meningkatkan daya saing pembangunan infrastruktur sudah menyumbang 0,82 persen pertumbuhan ekonomi nasional.

    "Jadi pembangunan infrastruktur ini sebenarnya untuk mengejar ketertinggalan yang banyak sekali dari negara-negara lain. Tidak mudah, karenanya perlu dengan cara Rock and roll untuk melakukannya," kata Basuki.

    Indonesia sebenarnya sudah lebih dulu membangun infrastruktur seperti jalan tol dan sebagainya dibanding dengan negara-negara lain di Asia Tenggara. Namun, sekarang justru tertinggal.

    "Persaingan (kontraktor) sekarang untuk yang cepat dan lambat, bukan lagi yang besar dengan yang kecil untuk pembangunan," kata Basuki.

    Baca juga: Efisiensi Anggaran, PUPR: Infrastruktur Jalan Terus, Tak Direm

    Untuk menjawab tantangan konektivitas, Basuki mengatakan mulai 2015 hingga 2019 pemerintah akan menyelesaikan pembangunan dan mengoperasikan jalan tol baru sepanjang 1.852 kilometer (km), pembangunan jalan nasional baru sepanjang 2.650 km, 500 km jalan akses menuju 24 pelabuhan utama, 60 pelabuhan penyeberangan dan jalan pendukung pengembangan 25 Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN).

    Upaya-upaya membangun konektivitas ini ditujukan untuk menurunkan waktu tempuh di jalur logistik utama dari 2,7 jam per 100 km pada 2014 menjadi 2,2 jam per 100 km di 2019.

    Selain itu, juga untuk menurunkan biaya logistik dari 24 persen angka Produk Domestik Bruto (PDB) menjadi 20 persen, serta menggerakkan potensi ekonomi wilayah, terutama di luar Pulau Jawa yang selama ini terpendam.

    Kepala LIPI Laksana Tri Handoko mengatakan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono terpilih memberikan orasi ilmiah karena sosoknya yang aktif dalam pembangunan infrastruktur berbasis lingkungan dengan mengedepankan inovasi dan iptek.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.