Penerimaan Pajak 2018 Diyakini Tercapai karena 3 Alasan Ini

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Target Penerimaan Pajak

    Target Penerimaan Pajak

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Robert Pakpahan yakin proyeksi penerimaan pajak pada 2018 sebesar Rp 1.351 triliun dapat tercapai seiring dengan tren positif pertumbuhan industri. "Dengan kata lain, realisasi penerimaan hingga akhir tahun 2018 diproyeksikan dapat tumbuh 17,38 persen," kata Robert dalam pernyataan yang diterima di Jakarta, Kamis, 23 Agustus 2018.

    Baca: Sri Mulyani Keluarkan Piutang Pajak Rp 47 Triliun dari Neraca

    Setidaknya ada tiga alasan utama yang mendasari optimisme Robert Pakpahan akan ketercapaian target penerimaan pajak hingga akhir tahun 2018 tersebut. Berikut penjelasan tiga alasan tersebut.

    1. Tren kenaikan pertumbuhan penerimaan pajak

    Robert menjelaskan proyeksi realisasi yang dapat tercapai itu dengan mempertimbangkan penerimaan pajak hingga 20 Agustus 2018 yang telah mencapai Rp 760,57 triliun atau 53,41 persen dari target dalam APBN 2018. "Jumlah ini naik 15,49 persen dibandingkan penerimaan periode yang sama tahun 2017," ujarnya.

    Penerimaan Pajak Semester Kedua Digenjot

    Apabila tidak memperhitungkan penerimaan dari program amnesti pajak, menurut Robert, maka pertumbuhan pajak ini mencapai 17,63 persen. Semua jenis pajak utama tumbuh positif dalam periode ini yaitu PPh Badan, PPh Pasal 21, PPN Dalam Negeri dan PPN Impor tumbuh masing-masing sebesar 22,24 persen, 15,57 persen, 9,44 persen dan 26,85 persen.

    Baca: Penerimaan Pajak Didorong Kelima Jenis Pajak Ini

    2. Kinerja industri pengolahan dan perdagangan positif

    Berdasarkan jenis industri, penerimaan dari dua sektor penyumbang penerimaan terbesar yaitu industri pengolahan dan perdagangan ikut tumbuh masing-masing 13,08 persen dan 29,75 persen. Melihat tren ini, menurut Robert, maka proyeksi penerimaan untuk 2019 diperkirakan dapat mencapai Rp 1.572,3 triliun yang merupakan target realistis dengan tingkat pertumbuhan 16,4 persen dari proyeksi realisasi tahun 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.