Inarno Djajadi: 2018, BEI Fokus Percepatan Transaksi Jadi 2 Hari

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Inarno Djajadi. instagram.com

    Inarno Djajadi. instagram.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Inarno Djajadi mengatakan tahun ini otoritas bursa akan fokus untuk berkonsentrasi pada sistem penyelesaian transaksi jual dan beli saham di pasar modal dari tiga hari (T+3) menjadi dua hari (T+2). Menurut Inarno, percepatan transaksi tersebut masih menunggu proses di back office atau bagian kliring pada anggota-anggota bursa.

    "Kalau dari infrastruktur, bursa sebenarnya sudah siap tapi masih menunggu yang di kliring. Kami sekarang fokus untuk penyiapan aturan-aturan bursa," kata Inarno di kantor BEI, Senin, 2 Juli 2018.

    Baca juga: Jadi Bos Baru BEI, Inarno Djajadi Diminta Tingkatkan Investor Lokal

    Jika sesuai target, kebijakan percepatan transaksi di bursa tersebut bisa dilaksanakan November tahun ini. Adapun target percepatan sudah digaungkan sejak tahun lalu. Kebijakan tersebut diharapkan membuat proses trading bisa lebih sangkil dan limit trading bisa terus bertambah.

    Saat ini, kata Inarno, BEI masih terus mensosialisasikan perubahan percepatan transaksi kepada seluruh anggota-anggota bursa.

    Sementara itu, mengenai rencana penurunan jumlah satuan lot, Inarno belum bisa berbicara banyak. Sebab hal ini masih diperlukan pendalaman dan kajian lebih lanjut.

    BEI mewacanakan untuk mengurangi jumlah satuan saham dalam satu lot. Dari yang sebelumnya satu lot berjumlah 100 lembar menjadi hanya 20-50 lembar saham.

    "Itu kan masih wacana. Kami sekarang fokus dulu ke kebijakan percepatan transaksi dahulu," kata Inarno Djajadi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekaman 8 Menit 46 Detik Drama Kematian George Floyd

    Protes kematian George Floyd berkecamuk dari Minneapolis ke berbagai kota besar lainnya di AS. Garda Nasional dikerahkan. Trump ditandai oleh Twitter.