Dirut Bulog Budi Waseso Komentari Soal Bom Surabaya

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Stok beras di gudang Bulog Jakarta.(dok.Kementan)

    Stok beras di gudang Bulog Jakarta.(dok.Kementan)

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama Perusahaan Umum Badan Usaha Logistik (Perum Bulog) Komisaris Jenderal (Purn) Budi Waseso mengatakan, teror bom Surabaya tak menjadi ancaman bagi Bulog. Menurut Budi, distribusi bahan pokok, khususnya beras ke masyarakat tetap berjalan.

    "Enggak (ancaman). Jangan kita terlalu berlebihan," kata pria yang kerap disapa Buwas ini di kantornya, Jalan Jend. Gatot Subroto, Kuningan Timur, Jakarta Selatan, Senin, 14 Mei 2018.

    Baca juga: Rudiantara Imbau Masyarakat Tak Viralkan Konten Teror Bom

    Satu keluarga teroris jaringan Jemaah Ansarut Daulah (JAD) diduga meledakkan bom di tiga gereja di Surabaya pada Minggu pagi, 13 Mei 2018. Malam harinya, pengeboman kembali terjadi di salah satu Rusunawa di Jalan Sepanjang, dekat Polsek Taman, Sidoarjo.

    Serangan belum berakhir. Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Jawa Timur Komisaris Besar Frans Barung Mangera membenarkan terjadi serangan bom sepeda motor di Markas Polrestabes Surabaya pukul 08.50, hari ini. 

    Buwas menyampaikan, pihaknya tak mengerahkan pengamanan khusus di gudang Bulog ataupun jalur distribusi bahan pokok. Buwas mempercayakan pengamanan kepada pihak Kepolisian RI dan Tentara Nasional Indonesia (TNI).

    "Sudah ada yang mengurus dari TNI dan polri," ujar Budi Waseso soal pengamanan pasca teror bom Surabaya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.