Gojek Serahkan Soal Tarif Ojek Online ke Pemerintah

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengemudi ojek online melakukan aksi di depan Gedung MPR / DPR RI, Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Senin, 22 April 2018. Maria Fransisca Lahur.

    Pengemudi ojek online melakukan aksi di depan Gedung MPR / DPR RI, Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Senin, 22 April 2018. Maria Fransisca Lahur.

    TEMPO.CO, Jakarta- Chief Corporate Affairs Gojek Indonesia Nila Marita mengatakan soal tarif Rp 3.000-4.000 ribu untuk tarif rendah ojek online, Gojek menyerahkannya ke pemerintah.

    "Kami harap pemerintah dapat memberikan jalan keluar yang konsisten dan sustainable," kata dia dalam pesan singkatnya, Senin, 23 April 2018.

    Baca juga: Hari Ini Demo Ojek Online, Gojek: Semoga Berjalan Lancar

    Nila menjelaskan perusahaannya menginginkan meningkatnya kesejahteraan seluruh stakeholder dalam lingkungan Gojek. "Dalam hal ini termasuk wacana terkait tarif berdasarkan perundangan," ujar dia.

    Berbeda dengan Go-Jek, Managing Director Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata sebelumnya menyatakan tidak akan memenuhi permintaan pengemudi ojek onlineyang ingin tarif perjalanan naik. Menurut Ridzki, jika dipenuhi, permintaan itu berpotensi mengurangi pendapatan pengemudi ojek online. Hanya, kata Ridzki, Grab akan berupaya menambah penghasilan para pengemudi.

    Adapun Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi sebelumnya bersikukuh tidak akan mengintervensi penentuan kenaikan tarif.

    Hari ini pengemudi ojek online kembali menggelar demo. Kali ini mereka akan menyelanggarakannya di depan Gedung DPR RI. Ketua Umum Perkumpulan Pengemudi Transportasi dan Jasa Daring Indonesia (PPT JDI) Igun Wicaksono mengatakan pengemudi ojek online dari Grab dan Go-Jek akan menyuakaran dua tuntutan mereka.

    Para pengemudi ojek online tersebut menuntut ditetapkannya tarif Rp 3.000-4.000 dengan sistem subsidi dari perusahaan penyedia jasa transportasi online dan dibuatkannya payung hukum bagi ojek online.

    LANI DIANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.