Pagi Ini Rupiah Melemah ke Rp 13.881

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mata uang rupiah. REUTERS/Beawiharta

    Ilustrasi mata uang rupiah. REUTERS/Beawiharta

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Senin pagi, 23 April 2018, bergerak melemah sebesar 18 poin menjadi Rp 13.881 dibanding posisi sebelumnya Rp13.863 per dolar AS.

    Analis dari Binaartha Sekuritas Reza Priyambada di Jakarta, mengatakan perkiraan akan adanya kenaikan tingkat suku bunga The Fed dalam waktu dekat ini membuat laju dolar AS terapresiasi.

    Baca juga: Rupiah Terus Melemah, Ekonom Sebut 5 Faktor Penyebabnya

    "Akibatnya laju rupiah cenderung terkena dampak negatifnya hingga menyentuh batas psikologisnya," katanya.

    Menurut dia, kenaikan suku bunga The Fed menunjukkan ekonomi Amerika Serikat membaik, sehingga membuka potensi aliran dana mengalir dari pasar negara berkembang ke AS.

    "Capital outflow akan menahan pergerakan rupiah terhadap dolar AS," katanya.

    Ekonom dari Bank UOB, Enrico Tanuwidjaja mengatakan ekspektasi pasar terhadap kenaikan suku bunga Fed cukup tinggi, yakni tiga hingga empat kali kenaikan. Hal itu seiring dengan membaiknya perekonomian Amerika Serikat.

    "Tahun ini, The Fed baru menaikkan satu kali. Dan sudah cukup menekan pasar," katanya soal perkiraan dampak terhadap nilai tukar rupiah.

    ANTARA

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.