Senegal Akan Impor 10 Lokomotif Kereta Api Buatan INKA

Reporter:
Editor:

Martha Warta

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Layanan angkutan lebaran tahun ini, khususnya kereta api masih terus dilakukan, di Balai Yasa melakukan perbaikan 71 lokomotif dan 95 genset.

    Layanan angkutan lebaran tahun ini, khususnya kereta api masih terus dilakukan, di Balai Yasa melakukan perbaikan 71 lokomotif dan 95 genset.

    TEMPO.CO, Madiun -Menteri Muda Jaringan Perkeretaapian Nasional Senegal Abdou Ndane Sall berkunjung ke PT Industri Kereta Api atau INKA (Persero), Jumat, 13 April 2018. Kedatangannya itu sebagai tindak lanjut dari rencana pemerintah Senegal membeli kereta dari salah satu Badan Usaha Milik Negara tersebut.

    “Senegal ingin sekali punya kereta api produksi Indonesia,’’ kata Sall seperti diterjemahkan Duta Besar Indonesia untuk Senegal Mansyur Pangeran di PT INKA Kota Madiun, Jawa Timur, hari ini.

    Baca: Lebaran 2018, PT KAI Operasikan 393 Kereta Api

    Menurut dia, produksi kereta api Indonesia memiliki teknologi tinggi. Bahkan, tidak kalah dengan buatan Perancis dan Cina yang telah mendominasi pasar di Senegal. Hal itu dilihat langsung oleh Sall beserta rombongan ketika melakukan kunjungan ke sejumlah workshop yang ada di PT INKA.

    “Menteri Perkeretaapian Senengal ini mengatakan sangat terkesan dengan kemajuan perkeretaapian Indonesia. Diharapkan akan dimulai kerjasama antara Senegal dengan Indonesia,’’ ujar Mansyur mendampingi Sall.

    Direktur Utama PT INKA Budi Noviantoro, mengatakan bahwa kedatangan perwakilan pemerintah Senegal itu sebagai bentuk komitmen mengimpor kereta api. Adapun rencana yang hendak dipesan adalah 10 lokomotif. Namun, hingga kini masih dalam proses negosiasi lebih lanjut. “Belum kontrak dan masih nego (harga),’’ ujar dia.

    Selain Senegal, ia menyatakan, upaya penjualan ke Zambia dan Kamerun juga dijalankan. Hal ini sesuai target PT INKA untuk membuka pasar di benua Afrika. Selama ini pemasaran hasil produksinya di pasaran Asia Tenggara dan Asia Selatan.“Ini pertama kali kami masuk Afrika. Untuk Zambia sedang nego dan Kamerun saya harus ke sana untuk melihat kondisi,’’ kata Budi.

    Baca berita lainnya tentang Kereta Api di Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.