Dolar Tertahan Perang Dagang AS-Cina, Rupiah Berjaya

Reporter:
Editor:

Anisa Luciana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Uang Rupiah. REUTERS/Beawiharta

    Uang Rupiah. REUTERS/Beawiharta

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Senin sore, 26 Maret 2018, bergerak menguat sebesar 54 poin menjadi Rp 13.725 dibanding posisi sebelumnya Rp 13.779 per dolar AS.

    "Pergerakan dolar AS cenderung tertahan apresiasinya di pasar global, kondisi itu membuka momentum bagi rupiah untuk bergerak menguat," kata Kepala Riset Monex Investindo Futures, Ariston Tjendra di Jakarta, Senin, 26 Maret 2018.

    Menurut dia, sentimen mengenai perang dagang akibat kebijakan proteksionis Amerika Serikat menjadi salah satu faktor yang membuat dolar AS bergerak terbatas.

    Baca juga: Rupiah Hari Ini Dibuka Menguat di Level Rp 13.780 per Dolar AS

    Selain itu, lanjut dia, harga komoditas yang bergerak stabil juga turut mendukung permintaan mata uang berbasis komoditas, seperti rupiah.

    Pengamat pasar uang Bank Woori Saudara Indonesia Tbk Rully Nova menambahkan, pergerakan rupiah juga ditopang oleh faktor teknikal.

    "Setelah rupiah cenderung mengalami tekanan pada pekan lalu, sebagian pelaku pasar memanfaatkan kondisi itu untuk melakukan akumulasi," katanya.

    Di sisi lain, lanjut dia, kuatnya fundamental ekonomi nasional serta adanya penjagaan dari Bank Indonesia turut mendorong pelaku pasar masuk ke aset berdenominasi rupiah.

    Sementara itu, dalam kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada Senin, 26 Maret 2018, mencatat nilai tukar rupiah bergerak menguat ke posisi Rp 13.776 dibandingkan posisi sebelumnya Rp 13.780 per dolar AS.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.