Urusan Lahan Kereta Cepat Beres, Pinjaman Bank Cina Cair Maret

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga berfoto selfie di antara puing rumah yang berada di area Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) di Kampung Cihaliwung Wetan, Padalarang, Bandung Barat, 18 Mei 2017. TEMPO/Prima Mulia

    Warga berfoto selfie di antara puing rumah yang berada di area Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) di Kampung Cihaliwung Wetan, Padalarang, Bandung Barat, 18 Mei 2017. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri BUMN Rini Soemarno mengatakan, pinjaman tahap awal sebesar 500 juta dolar AS dari China Development Bank untuk pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung cair pada Maret 2018.

    "Kami tinggal finalisasi dokumen dengan perbankan. Kita harapkan Maret bisa segera cair," kata Rini di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian di Jakarta, Senin, 19 Februari 2018.

    Baca juga: Luhut Perkirakan Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Mundur Hingga 2020

    Pencairan pinjaman 500 juta dolar AS tersebut merupakan bagian dari pinjaman yang disetujui CDB sebesar  5,9 miliar dolar AS.

    Pencairan pinjaman awal proyek kereta cepat Jakarta-Bandung tersebut sempat terkendala akibat ada keterlambatan pembebasan lahan. CDB mensyaratkan pembebasan lahan harus mencapai 53 persen untuk pencarian pinjaman.

    Rini menuturkan saat ini pembebasan lahan baru 55 kilometer (km). Rinciannya adalah 22 km lahan yang siap dibangun dan 33 km lainnya masih dalam tahap pembersihan lahan (land clearing).

    Dengan masih tersendatnya proses pembebasan lahan, dia menyebut pembangunan kereta cepat ini baru bisa selesai pada 32 bulan jam kerja yang dihitung dari Februari 2018.

    "Kami masih sangat berharap. Kan sekarang hitungannya 32 bulan, 32 bulan dari pembangunan. Sekarang sudah mulai land clearing di Halim," kata Rini.

    Proyek kereta cepat dikerjakan oleh High Speed Railway Contractor Consortium, gabungan 7 kontraktor yang mengerjakan proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung sepanjang 142,3 kilometer bersama PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) sebagai pengembang proyek.

    Mayoritas pembiayaan proyek akan didanai lewat pinjaman dari CDB, sementara empat BUMN Indonesia dilibatkan dalam pembebasan lahan proyek kereta cepat. Keempat BUMN itu tergabung dalam konsorsium PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia (PSBI) yang terdiri dari PT Wika, PT Kereta Api Indonesia, PT Perkebunan Nusantara VIII, dan PT Jasa Marga.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.