Ingin Lindungi Nasabah, OJK Minta Provider Fintech Transparan

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso berbicara kepada wartawan di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta pada Jumat, 28 Desember 2017. TEMPO/Budiarti Utami Putr

    Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso berbicara kepada wartawan di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta pada Jumat, 28 Desember 2017. TEMPO/Budiarti Utami Putr

    TEMPO.CO, Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tengah menyiapkan aturan terkait dengan perusahaan finansial berbasis teknologi atau financial technologies (fintech). Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan, dalam aturan tersebut, salah satu hal yang ditekankan adalah mengenai transparansi dalam fintech, khususnya untuk peer-to-peer lending.

    "Aturan ini lebih detailnya diharapkan akan mampu melindungi para nasabah. Aturan terkait dengan platform ini sama di seluruh dunia, khususnya latar terkait bagaimana kita melindungi customer atau nasabah," katanya saat berpidato dalam seminar bertajuk "Mendorong Terciptanya Inklusi Keuangan Melalui Pemanfaatan Sistem Digital" di Kantor Kementerian Koordinator Keuangan, Jakarta, Rabu, 14 Februari 2018.

    Wimboh mengatakan kebijakan ini diperlukan supaya tidak terjadi adanya kasus wanprestasi atau penghindaran tanggung jawab dari perusahaan fintech. Selain itu, hal ini untuk meminimalisasi penggunaan dana nasabah yang dikelola bisa tetap terjaga.

    Wimboh menuturkan lembaganya juga akan meminta bank dan penyedia jasa niaga daring (online), seperti e-commerce yang memiliki hubungan yang kerja sama dengan perusahaan fintech, untuk mempublikasikan besaran komisi yang dikenakan kepada nasabah.

    "Apa pun bentuknya fintech itu, mau peer to-peer-lending, mau Go-Jek, mau apa pun itu, Tokopedia, kita concern kepada customer protection, perlindungan nasabah. Ini yang akan kami coba garap," ujarnya.

    Aturan tersebut direncanakan mengatur fintech secara umum. Misalnya, terkait dengan transparansi, para fintech provider harus memberi tahu mengenai tarif. Selain itu, fintech provider harus bisa memberi tahu siapa perusahaan fintech tersebut dan siapa nasabahnya.

    Namun, untuk peer-to-peer lending, kata Wimboh, pihaknya memberikan aturan khusus. Dalam hal ini, perusahaan fintech perlu memberi tahu siapa para peminjam dana yang sedang dikelola.

    "Transparansinya juga berbeda, misalnya, kalau pinjaman kecil berbeda dengan pinjaman besar," ucap Wimboh.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.