Selasa, 21 Agustus 2018

Astra Internasional Suntik Rp 2 Triliun ke Go-Jek, Ini Alasannya

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • (ki-ka)Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Presiden Direktur PT Astra Internasional Indonesia Tbk Prijono Sugiarto, CEO dan founder Go-Jek Nadiem Makarim, dan Presiden dan co-founder Go-Jek Andre Soelistyo dalam penandatanganan kerja sama Astra Internasional dan Go-Jek di Hotel Fairmont Jakarta, Senin, 12 Februari 2018. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    (ki-ka)Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Presiden Direktur PT Astra Internasional Indonesia Tbk Prijono Sugiarto, CEO dan founder Go-Jek Nadiem Makarim, dan Presiden dan co-founder Go-Jek Andre Soelistyo dalam penandatanganan kerja sama Astra Internasional dan Go-Jek di Hotel Fairmont Jakarta, Senin, 12 Februari 2018. TEMPO/Budiarti Utami Putri.

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Astra Internasional Indonesia Tbk menandatangani perjanjian kerja sama dengan perusahaan penyedia jasa transportasi berbasis aplikasi online, Go-Jek. Astra mengucurkan modal sebesar US$ 150 juta (sekitar Rp 2 triliun) di perusahaan startup unicorn asal Indonesia ini.

    Presiden Direktur Astra Prijono Sugiarto mengatakan perseroan sebenarnya telah mengamati bisnis Go-Jek sejak perusahaan ini muncul pertama kali. Dia berujar, kali ini menjadi waktu yang tepat bagi kedua perusahaan untuk bekerja sama.

    Baca: Google Investasi ke Gojek, Ini Komentar Menteri Rudiantara

    "Kami antusias dapat menjadi bagian dari perjalanan Go-Jek. Go-Jek merupakan pemain utama dalam ekonomi digital Indonesia dan dipimpin oleh manajemen anak bangsa yang solid," kata Prijono dalam konferensi pers kerja sama Astra dan Go-Jek di Hotel Fairmont, Jakarta, Senin, 12 Februari 2018.

    Prijono melihat adanya benang merah antara kedua perusahaan. Dia menyebutkan, Astra menguasai 56 persen pangsa pasar kendaraan roda empat dan 75 persen pangsa pasar sepeda motor di Indonesia.

    CEO dan Founder Go-Jek Nadiem Makarim mengatakan investasi ini merupakan salah satu yang terbesar untuk Go-Jek. Kendati begitu, dia enggan menyebutkan berapa persen kucuran dana dari Astra ini dari keseluruhan investasi yang diterima Go-Jek.

    "Astra Internasional adalah investor yang jumlah nominalnya terbesar. Astra jadi pionir, dan ini statement yang sangat powerful. Kalau Astra melakukan ini pastinya perusahaan-perusahaan lain mengikuti," ujar Nadiem.

    Nadiem mengatakan kerja sama tersebut menjadi pencapaian yang signifikan bagi perusahaannnya. Dia berharap, kerja sama tersebut dapat memberikan nilai tambah bagi kedua perusahaan.

    Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan pemerintah akan terus mendorong kemudahan perkembangan startup di Indonesia. Dia pun berharap Go-Jek dapat menjadi startup yang kuat di kawasan Asia Tenggara, mengingat tak banyak perusahaan serupa dan Indonesia memiliki empat dari tujuh unicorn yang ada di kawasan.

    "Astra saya harap menjadi penghela untuk mendorong terjadinya akselerasi di dunia digital ekonomi Indonesia. Pemerintah tak hanya akan jadi regulator, tapi juga akselerator dan fasilitator," ujar Rudiantara.

    Sebelumnya memang telah beredar kabar bahwa Astra tergabung dalam konsorsium beranggotakan puluhan investor yang menyuntikkan dana sebesar US$ 1,5 miliar (sekitar Rp 20 triliun) kepada perusahaan penyedia transportasi berbasis aplikasi online ini. Astra dikabarkan mengucurkan US$ 150-170 juta atau sekitar Rp 2,1 triliun ke Go-Jek.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Daftar Prestasi Defia Rosmaniar Peraih Emas Pertama Indonesia

    Defia Rosmaniar punya sederet prestasi internasional sebelum meraih medali emas Asian Games 2018.