Jonan Resmikan 10.101 Jaringan Gas Rumah Tangga di Mojokerto

Reporter:
Editor:

Anisa Luciana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dalam kesempatan lain, Menteri ESDM Ignasius Jonan menjelaskan tentang zona bahaya dan zona aman erupsi Gunung Agung saat meninjau Pos Pengamatan Gunung Api Agung, Desa Rendang, Karangasem, Bali, 22 Desember 2017. ANTARA FOTO

    Dalam kesempatan lain, Menteri ESDM Ignasius Jonan menjelaskan tentang zona bahaya dan zona aman erupsi Gunung Agung saat meninjau Pos Pengamatan Gunung Api Agung, Desa Rendang, Karangasem, Bali, 22 Desember 2017. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan meresmikan 10.101 sambungan rumah jaringan gas rumah tangga di Kota Mojokerto dan Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, hari ini, Jumat, 9 Februari 2018.

    "Jargas (jaringan gas) di Kabupaten Mojokerto dan Kota Mojokerto dibangun karena berdekatan dengan dua sumur gas yang signifikan yang dioperasikan CNOOC Madura Limited dan Kangean Energy Indonesia. Total pembiayaannya untuk jaringan gas di Mojokerto mencapai sekitar Rp 86 miliar," ujar Jonan dalam peresmian yang dipusatkan di Kantor Kecamatan Prajurit Kulon, Kota Mojokerto, dikutip dari laman resmi Kementerian ESDM, Jumat, 9 Februari 2018.

    Jonan mengungkapkan pembangunan jaringan gas ini adalah program yang dilaksanakan sesuai arahan Presiden Joko Widodo untuk pemerataan, memprioritaskan sumber daya yang ada untuk kemakmuran rakyat sesuai semangat ketahanan energi.

    Baca juga: Pemerintah Akan Tambah Alokasi Jaringan Gas untuk Rumah Tangga

    Dengan jaringan gas akan mengurangi ketergantungan terhadap Liquefied Petroleum Gas (LPG) yang sebagian masih impor. "Setahun kebutuhan kita 6,5 juta ton, 4,5 juta di antaranya masih impor. Meski produksi gas bumi kita 1,2 juta setara barel oil per hari, jenis yang dihasilkan bukan C3 dan C4 yang bisa dibuat LPG," kata Jonan.

    Pembangunan 5.000 sambungan rumah (SR) jaringan gas di Kota Mojokerto meliputi Kecamatan Kauman (502 SR), Mentikan (607), Prajurit Kulon (1.265), Surodinawan (1.522) dan Miji (1.104). Pasokan gas berasal dari Husky CNOOC Madura Limited dengan alokasi sebesar 0,25 MMSCFD.

    Adapun untuk Kabupaten Mojokerto, sebanyak 5.101 SR dibangun di Desa Ngoro (1.589), Desa Sedati (1.091), Desa Kembangsari (904) dan Jasem (1.517). Pasokan gas berasal dari Kangean Energi Indonesia dengan alokasi sebesar 0,25 MMSCFD. Jaringan gas Kabupaten Mojokerto telah mengaliri gas sejak 24 Januari 2018.

    Baca juga: Kementerian ESDM Targetkan 60 Ribu Jaringan Gas Rumah Tangga

    Adapun pembangunan infrastruktur jaringan gas di Kota Mojokerto ditugaskan kepada Perusahaan Gas Negara/PGN, sementara Pertamina mendapatkan mandat untuk membangun jaringan gas di Kabupaten Mojokerto.

    Untuk 2018, pemerintah menugaskan Pertamina dan PGN untuk membangun dan mengembangkan jaringan gas di 16 wilayah, yakni Medan (5.000 SR), Prabumulih (6.000 SR), Musi Rawas (5.167 SR), Serang (5.043 SR), Sidoarjo (7.093 SR), Pasuruan (6.314 SR), Probolinggo (5.025 SR), Bontang (5.000 SR), Balikpapan (5.000 SR), Penajam Paser Utara (4.002 SR), Tarakan (4.695 SR), Bogor (5.210 SR), Deli Serdang (5.000 SR), Lhokseumawe (2.000 SR), Cirebon (3.503 SR) dan Palembang (4.315 SR).

    Jaringan gas dibangun oleh pemerintah di daerah yang memiliki sumber gas, infrastruktur pasok gas bumi, dan terdapat ketersediaan pengguna. Jaringan gas juga mampu menekan subsidi dan impor BBM. Secara nasional, dengan menggunakan gas bumi, pengurangan impor LPG mencapai 25.500 ton per tahun. Penghematan subsidi Pemerintah Rp 178 miliar per tahun. 

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?