Pemerintah Siapkan Dana Rp 26,1 M utk Startup Capital Tahun Ini

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bisnis Start-up. startupguys.net

    Ilustrasi bisnis Start-up. startupguys.net

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) menyiapkan dana sebesar Rp 26,1 miliar untuk permodalan awal usaha (startup capital) bagi wirausaha pemula tahun 2018. "Target yang ingin dicapai pada tahun ini sebanyak 1.831 wirausaha pemula," ujar Deputi Bidang Pembiayaan Kemenkop dan UKM Yuana Sutyowati dalam keterangan tertulis yang diterima Tempo, Sabtu, 3 Februari 2018.

    Yuana mengatakan pembiayaan wirausaha pemula tersebut merupakan program prioritas nasional di bidang pembiayaan tahun anggaran 2018-2019. Rencananya, kata dia, tahun 2019 Kemenkop UKM akan meningkatkan target sebanyak 16.292 wirausaha pemula. "Dengan nilai Rp 325,84 miliar," katanya.

    Baca: Ikuti Bukalapak, Tahun Ini Diperkirakan Lahir Satu Unicorn Lagi

    Kementerian Koperasi dan UKM, kata Yuana, juga akan melakukan program prioritas lain yakni meningkatkan akses permodalan 15 ribu usaha mikro melalui KUR dengan target anggaran sebesar Rp 8 miliar. Termasuk program bantuan sertifikasi Hak Atas Tanah bagi usaha mikro. "Itu rencananya diusulkan Rp 5,36 miliar dengan melibatkan sebanyak 10 ribu UKM," ucapnya.

    Menurut Yuana rancangan kerja Deputi Bidang Pembiayaan Kemenkop UKM tak lagi menggunakan prinsip money follow function. Melainkan, kata dia, diarahkan dengan menggunakan prinsip money follow program. "Sehingga fokus pada program prioritas," tuturnya.

    Di sisi lain, Yuana berharap koperasi dapat berperan aktif sebagai penyalur program usaha mikro dengan memenuhi beberapa kriteria. Kriteria tersebut antara lain telah melaksanakan Rapat Anggota Tahunan (RAT) 3 tahun berturut-turut, SDM pengelola tersertifikasi, serta memiliki Izin Usaha Simpan Pinjam. "Kemudian laporan keuangan yang teraudit 3 tahun terakhir, memiliki NPWP, dan rekening bank atas nama koperasi,” ujarnya.

    Selain mendorong startup, Kementerian Koperasi dan UKM juga mengapresiasi program pembiayaan usaha mikro melalui kerja sama dengan Pusat Investasi Pemerintah. Hal itu bertujuan memberikan fasilitas pembiayaan yang mudah dan murah bagi usaha mikro. "Sehingga dapat menambah jumlah wirausahawan baru," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.