Airnav Targetkan Modernisasi Bandara Papua Rampung Akhir 2018

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana di Bandara Jayapura, Papua, 18 Desember 2015. TEMPO/Maria Rita

    Suasana di Bandara Jayapura, Papua, 18 Desember 2015. TEMPO/Maria Rita

    TEMPO.CO, Jayapura - AirNav Indonesia berencana memodernisasi pelayanan transportasi di Papua. Direktur Operasi AirNav Indonesia Wisnu Darjono menargetkan pembangunan tujuh ADSB (automatic dependent surveillance broadcast) hingga akhir 2018. Dengan alat ini, bandara akan mampu meningkatkan kapasitas sistem keamanan penerbangan dan memenuhi pelayanan penerbangan sipil internasional.

    "Untuk yang pertama di Papua, kami akan pasang di Bandara Sentani, Jayapura," kata Wisnu, Kamis malam, 11 Januari 2018. ADSB adalah alat penginderaan untuk memantau pergerakan dan lalu lintas pesawat. Alat ini buatan PT Inti dan telah mendapatkan lisensi dari Kementerian Perhubungan. ADSB, tutur Wisnu, juga digunakan di Alaska dan Amerika.

    Nilai investasi tiap ADSB sekitar Rp 7 miliar, lebih murah daripada teknologi radar yang menghabiskan Rp 50 miliar. Saat ini, AirNav masih mendata kebutuhan ADSB di Papua mengingat angkutan udara adalah transportasi andalan wilayah yang didominasi pegunungan ini.

    Bandara Sentani memanfaatkan radar untuk melakukan penginderaan pergerakan pesawat. Radar memerlukan ribuan watt listrik dalam pengoperasiannya, sedangkan ADSB hanya membutuhkan 50 watt listrik karena memanfaatkan tenaga matahari (solar cell).

    Menurut Wisnu, Papua dan Papua Barat memiliki 109 bandara. "Transportasi satu-satunya adalah transportasi udara. Kehidupan ekonomi, logistik, dan bahan bakar semuanya diangkut menggunakan pesawat," ucap Wisnu, Kamis malam, 11 Januari 2018.

    Pesawat menjadi transportasi andalan karena Papua memiliki kondisi alam yang didominasi daerah pegunungan. Tahun lalu, Airnav mengalokasikan anggaran Rp 338 miliar untuk pembangunan fasilitas navigasi dan penerbangan di Papua. Dia berharap tahun ini pelayanan transportasi udara di Papua sesuai dengan penerbangan sipil internasional.

    Hari ini, Bandara Sentani, Jayapura, akan dinyatakan sebagai bandara yang memiliki layanan surveillance (alat penginderaan) dengan memiliki ADSB. Dengan alat ini, bandara akan mampu meningkatkan kapasitas sistem keamanan penerbangan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.