ESDM: Produksi Minyak Sulit Bertambah

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pertamina EP Tambah Produksi Minyak

    Pertamina EP Tambah Produksi Minyak

     
    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menyatakan produksi minyak bumi pada tahun ini sulit bertambah. Pasalnya, pencarian cadangan migas belakangan tidak menemukan minyak dengan volume produksi yang signifikan. 
     
    Tahun ini, pemerintah menargetkan produksi minyak bumi siap jual mencapai 800 ribu barel per hari. Angka ini lebih rendah dibanding realisasi lifting minyak bumi tahun lalu sebesar 803 ribu barel per hari. Sementara target produksi minyak bumi tahun lalu sebesar 815 ribu barel per hari.
     
    "Kami akui penemuan kita enggak bertambah banyak, malah makin berkurang. Tapi lifting sebesar 98,9 persen tidak terlalu jelek," ujar Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Ego Syahrial dalam pemaparan kinerja di kantornya, Selasa 9 Januari 2018.
     
     
    Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Migas memperkirakan aktivitas produksi tahun ini bakal lebih rendah ketimbang tahun lalu. Seperti kegiatan kerja ulang hanya dilakukan di sebanyak 483 sumur, perawatan hanya dilakukan di 41 ribu sumur, dan pengeboran pengembangan hanya di 175 sumur. Bandingkan dengan realisasi aktivitas eksploitasi tahun lalu sebanyak 760 sumur untuk kerja ulang, perawatan 62 ribu sumur, dan 198 pengeboran sumur pengembangan.
     
    Wakil Kepala SKK Migas Sukandar berdalih prediksi aktivitas tahun ini disusun sejak pertengahan tahun lalu, saat rata-rata harga minyak belum menyentuh US$ 50 per barel. Dia optimistis eksploitasi migas bisa kembali menggeliat karena belakangan, rata-rata harga minyak sudah naik ke angka US$ 50 per barel.
     
    "Rencana kerja untuk 2018 itu dibuat dari empat bulan sebelum akhir tahun. Dipersiapkan dari September," katanya.
     
    Produksi yang diprediksi hampir stagnan tahun ini juga tidak dibarengi dengan peningkatan cadangan migas. Ego mengatakan, cadangannya justru berkurang. Jika lifting minyak mencapai 292 juta barel dalam setahun, angka penemuannya hanya mencapai 116 juta barel. Torehan eksplorasi yang di bawah angka produksi membuat cadangan migas Tanah Air berkurang dari 3,3 miliar barel menjadi 3,12 miliar barel.
     
    Dia berharap aktivitas eksplorasi tahun ini bisa kembali menambah angka pengembalian cadangan migas (reserve replacement ratio) hingga ke atas 60 persen. Sebab, aktivitas eksplorasi seperti pengeboran baru mencapai 103 sumur, studi geofisika dan geologi juga meningkat ke 118 kegiatan.
     
    Cadangan migas juga berpeluang membaik selama eksplorasi lima blok migas baru berlangsung tepat waktu. Saat ini, ada enam investor yang mengajukan minat mengelola blok anyar. Kementerian Energi menargetkan kontrak pengelolaan bisa diteken pada Maret mendatang. 
     
    "Ke depan reserve replacement ratio kita mendekati angka 100 persen bahkan lebih dengan lelang migas, rencana pengembangan baru. Saya harap angka itu naik terus," katanya.
     
    Direktur Eksekutif ReforMiner Institute Komaidi Notonegoro mengatakan pemerintah harus mengambil peluang naiknya harga minyak untuk menggenjot eksplorasi migas dan melelang lebih banyak blok baru. Tapi, kata Komaidi, penawaran blok bisa sepi peminat jika pengelolaan migas hanya mengacu ke sistem kontrak bagi hasil kotor (gross split).
     
    Sebab, dia menganggap sistem gross split membuat kontraktor harus menanggung risiko eksplorasi sendirian. "Saya harap ada opsi antara pemakaian kontrak cost recovery dan gross split. Supaya pemerintah tidak kehilangan momentum saat harga minyak sedang membaik," katanya.
     
     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.