Proyek LRT Palembang, Piutang Waskita Karya Rp 9,1 T

Reporter:
Editor:

Anisa Luciana

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pembangunan kereta api ringan atau light rail transit (LRT) Palembang jelang gelaran Asian Games 2018 sudah mencapai 77 persen. Ditargetkan, pembangunan rampung hingga 80 persen pada akhir tahun 2017. Palembang, Sumatera Selatan, Minggu, 10 November 2017. Tempo/Fajar Pebrianto

    Pembangunan kereta api ringan atau light rail transit (LRT) Palembang jelang gelaran Asian Games 2018 sudah mencapai 77 persen. Ditargetkan, pembangunan rampung hingga 80 persen pada akhir tahun 2017. Palembang, Sumatera Selatan, Minggu, 10 November 2017. Tempo/Fajar Pebrianto

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Waskita Karya Tbk masih mengantongi piutang proyek kereta api ringan (light rail transit atau LRT) Palembang senilai Rp 9,1 triliun yang belum dibayar pemerintah.

    Direktur Utama Waskita Karya M. Choliq mengatakan, dari nilai proyek LRT Palembang sebesar Rp 10,9 triliun, pemerintah telah membayar Rp 1,8 triliun kepada perseroan. Dengan demikian, masih terdapat kekurangan sekitar Rp 9,1 triliun.

    “(Piutang) Rp 9,1 triliun itu belum termasuk bunga dari delay pembayaran,” kata Choliq saat ditemui di gedung Kementerian Badan Usaha Milik Negara, Rabu, 3 Januari 2018.

    Piutang tersebut, menurut dia, akan dijual kepada investor dengan skema factoring atau anjak piutang pada 2018. Skema factoring itu akan dilakukan apabila pemerintah menerbitkan surat pernyataan utang.

    Baca juga: Menhub Sebut Tiket LRT Palembang Rp 5.000, Ini Alasannya

    Choliq menyebut, dengan skema factoring, investor akan menikmati bunga atas keterlambatan pemerintah membayar utang kepada PT Waskita Karya. “Bayangan saya, mereka (investor) mau karena yang ngutang negara,” ujarnya, beberapa waktu lalu.

    Menurut dia, skema factoring seperti ini baru pertama kali dijajaki Waskita Karya karena perusahaan belum pernah mengalami kesulitan arus kas seperti saat ini.

    Choliq mengatakan pihaknya berusaha melakukan sekuritisasi untuk mendapatkan dana segar, dan skema factoring merupakan salah satu upaya perusahaan selain menerbitkan obligasi atau mendapatkan pendanaan lain.

    LRT Palembang merupakan salah satu proyek strategis yang dibangun pemerintah untuk mendukung perhelatan kompetisi olahraga tingkat Asia, Asian Games, di Jakarta dan Palembang.

    LRT Palembang membentang dari Bandar Udara Sultan Mahmud Badaruddin sampai dengan Kompleks Olahraga Jakabaring sepanjang 23,40 kilometer dan melintasi Sungai Musi dengan bentang sungai 435 meter.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.