Sri Mulyani: Mengelola Keluarga Lebih Sulit dari Keuangan Negara

Reporter:
Editor:

Martha Warta

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Sri Mulyani (kedua kanan) bersama Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono (kedua kiri), Ketua Inasgoc Erick Thohir (kiri) dan Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf mencoba rumput ketika meninjau proyek renovasi Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, 23 November 2017. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

    Menteri Keuangan Sri Mulyani (kedua kanan) bersama Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono (kedua kiri), Ketua Inasgoc Erick Thohir (kiri) dan Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf mencoba rumput ketika meninjau proyek renovasi Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, 23 November 2017. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Republik Indonesia Sri Mulyani Indrawati berpendapat bahwa mengelola keluarga lebih sulit dari mengelola keuangan negara. Salah satunya, kata dia, saat menjadi orang tua dalam mengasuh anak.

    "Karena mencintai, dan parenting itu tidak diajarkan di sekolah, jadi kita sering belajar sendiri," ujar Sri Mulyani dalam video live di akun Instagram resminya, Rabu, 20 Desember 2017.

    Baca: Sri Mulyani: Urbanisasi Berdampak Positif Bagi Ekonomi 

    Sri Mulyani mengunggah video live dalam akun Instagram resminya @smindrawati. Dalam video tersebut Sri Mulyani sedang diwawancari dan berbicara mengenai menjadi seorang ibu dan orang tua dalam keluarga. Saat berita ini ditulis, video berdurasi 4 menit 15 detik itu disiarkan live dua jam lalu dengan 2.400 viewers.

    Sri Mulyani mengatakan saat mengelola sebuah keluarga, pastinya bersentuhan dengan orang-orang dengan personal attachment seperti anak-anak. Hal itu, kata dia, membuatnya bingung untuk mengambil keputusan. "Kadang-kadang bingung antara kalau mencintai itu boleh apa tidak ya bilang enggak," katanya.

    Menurut Sri Mulyani, salah satu hal yang perlu diperhatikan dalam mengelola keluarga adalah cara mengasuh anak. Sebab, kata dia, sebagai seorang ibu harus memberikan perhatian secara penuh kepada anak. "Itu membutuhkan full time attention. Suatu tantangan untuk memperhatikan secara penuh tetapi tanpa terlihat berlebihan," ucapnya.

    Di sisi lain, Sri Mulyani menilai dalam mengelola keuangan negara itu tak lebih sulit dari mengelola keluarga. Sebab, kata dia, hal itu sudah ada pakemnya sendiri seperti dalam pengelolaan BBM dan sebagainya. "Dari sisi substansinya, masalahnya, seperti APBN dan perekonomian juga itu paling tidak sudah ada platformnya," tuturnya.

    Sri Mulyani juga mengatakan dirinya juga menerapkan parenting dalam mengelola Kementerian Keuangan. Menurut dia, penting untuk menerapkan bagaimana memberikan semangat kepada orang-orang di Kemenkeu. "Saya menganggap mereka adalah keluarga Kemenkeu yang punya hati, punya perasaan, dan juga budi," ujarnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?