Dukung Industri Kreatif, Bukalapak Dorong Penjualan Produk Fashion

Reporter:
Editor:

Martha Warta

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hari belanja online nasional (Harbolnas). bukalapak.com

    Hari belanja online nasional (Harbolnas). bukalapak.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Salah satu pasar online di Indonesia, Bukalapak, mendukung industri kreatif yang digalakkan generasi millenial sekarang. Corporate Account Manager Bukalapak Mirza Ahmad Patria mengatakan industri kreatif saat ini sudah sangat berkembang di Indonesia.

    Mirza berujar saat ini Bukalapak sedang menaikkan produk industri kreatif salah satunya fashion. Sebab, kata dia, Bukalapak ingin penjualan semua kategori produknya sama bagusnya.

    Baca: Harbolnas, Bukalapak Targetkan Peningkatan Transaksi 5 Kali Lipat 

    "Karena kalau produk elektronik seperti handphone dan komputer itu penjualannya sudah cukup bagus," ujar Mirza saat kepada Tempo saat ditemui seusai menjadi pembicara dalam acara The Millennials 2.0 di Jakarta, Sabtu, 16 Desember 2017.

    Untuk produk fashion, kata Mirza, saat ini di Bukalapak lebih dominan di produk laki-laki. Oleh karena itu, kata dia, Bukalapak ingin menaikan produk fashion yang seimbang antara produk laki-laki dan perempuan. "Kami coba naikkan brand-brand fashion cewek, dan sekarang kami juga sudah ada satu divisi khusus untuk handel fashion cewek," tuturnya.

    Mirza mengatakan saat ini generasi milenial sudah berani untuk terjun di industri kreatif. Menurut dia, meskipun masih dalam cakupan kecil, anak muda sekarang sudah memiliki brand untuk produknya. "Itu adalah salah satu trigger awal untuk bisa lebih besar kita harus punya brand sendiri," katanya.

    Di sisi lain, Mirza menambahkan tren belanja online di Indonesia akan terus tumbuh. Dalam data yang dia tampilkan, tahun 2017 saja tren belanja online berada dalam angka 7,9 per USD B. "Diprediksi tahun 2020 akan mencapai angka 13,8," ucapnya.

    Selain itu, kata dia, transaksi belanja online e-commerce di Indonesia diprediksi juga akan melambung tiap tahunnya. "Diperkirakan tahun 2020 mencapai 1.850 triliun, naik sembilan kali lipat pada tahun 2015 dari 200 triliun," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.