Pertamina Tambah Pasokan 10 Persen Elpiji 3 Kg di Yogyakarta

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas merapikan tabung LPG 3 kg di agen PT Berkah Hidmah Aulia kawasan Rawa Sari, Jakarta, 7 Desember 2017. PT Pertamina akan terus menambah pasokan LPG 3 kg dalam Operasi Pasar agar dapat mencukupi kebutuhan masyarakat. ANTARA FOTO/Galih Pradipta

    Petugas merapikan tabung LPG 3 kg di agen PT Berkah Hidmah Aulia kawasan Rawa Sari, Jakarta, 7 Desember 2017. PT Pertamina akan terus menambah pasokan LPG 3 kg dalam Operasi Pasar agar dapat mencukupi kebutuhan masyarakat. ANTARA FOTO/Galih Pradipta

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Kelangkaan elpiji 3 kilogram di beberapa wilayah direspons PT Pertamina (Persero) dengan menambah persediaan 10 persen. Sebab, menjelang peringatan Natal dan tahun baru 2018, diprediksi ada kenaikan kebutuhan gas bersubsidi itu.

    “Kami tambah persediaan 10 persen dari kebutuhan normal untuk Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah,” kata Andar Titi Lestari, Manager Communication Pertamina Marketing Operation Region IV, Jumat, 15 Desember 2017.

    Baca: Beli Gas Elpiji Pertamina Makin Mudah, Bisa Pesan Lewat Online

    Andar menjelaskan, rata-rata per bulan konsumsi elpiji 3 kilogram untuk Daerah Istimewa Yogyakarta rata-rata 2.821.832 tabung atau setara dengan 8.465 metrik ton. Menjelang Natal dan tahun baru 2018, disiapkan hingga 3.104.015 tabung atau setara 9.312 metrik ton.

    Sedangkan kebutuhan elpiji di Jawa Tengah sebanyak 74.595 metrik ton atau setara 24.986.296 tabung per bulan. Menjelang Natal dan tahun baru, khusus Jawa Tengah, disiapkan hingga 27.484.926 tabung atau setara dengan 82.455 metrik ton. “Masyarakat tidak perlu khawatir, persediaan tercukupi,” ucap Andar.

    Persediaan elpiji ini ditunjang juga dengan keberadaan Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) yang menyediakan gas. Terdapat 830 SPBU yang tersebar di Jawa Tengah dan Yogyakarta. Persediaan gas di SPBU ini sebagai alternatif pembelian gas selain di warung atau pangkalan.

    “SPBU ini sebagai stabilisator yang kami tugaskan layaknya pangkalan yang juga menjual elpiji  3 kilogram sesuai dengan harga eceran tertinggi  yang berlaku, yaitu Rp 15.500,” ujar Andar.

    Untuk memenuhi kebutuhan elpiji ini, kata dia, pangkalan gas sebanyak 39.431 di Yogyakarta dan Jawa Tengah berstatus siaga. Pangkalan akan beroperasi hingga hari Minggu sejak H-10 hingga H+10 tahun baru.

    Sutarno, 41 tahun, warga Depok, Sleman, mengaku kesulitan membeli elpiji bersubsidi keluaran Pertamina ini. Setiap pergi ke toko yang menjual, belum sampai lima menit, elpiji yang baru datang dari agen sudah habis. “Kalau ada tambahan persediaan, akan mempermudah masyarakat membeli elpiji. Harga di pengecer sampai Rp 25 ribu per tabung,” katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.