Hari Antikorupsi, Sri Mulyani Sebut Gayus dan Korupsi Seupil

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menkeu Sri Mulyani saat bicara soal kondisi keuangan negara terutama masalah hutang luar negeri Indonesia di kantor Dirjen Pajak, Jakarta, Minggu (14/6). Dia membantah bahwa BLT berasal dari pinjaman luar negeri. TEMPO/Adri Irianto

    Menkeu Sri Mulyani saat bicara soal kondisi keuangan negara terutama masalah hutang luar negeri Indonesia di kantor Dirjen Pajak, Jakarta, Minggu (14/6). Dia membantah bahwa BLT berasal dari pinjaman luar negeri. TEMPO/Adri Irianto

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani meminta gerakan anti-korupsi di Direktorat Jenderal Pajak terus ditingkatkan. Pasalnya, satu tindak korupsi saja bisa merusak citra institusi tersebut untuk waktu lama, seperti kasus Gayus Tambunan.

    Sri Mulyani mengatakan kasus Gayus masih melekat di masyarakat dan menjadi stigma negatif bagi Ditjen Pajak. "Anda cuma butuh satu kasus yang namanya Gayus, dan tidak pernah hilang kata itu. Dan sekarang itu sudah menjadi kosakata dan indentik dengan korupsi," kata dia dalam acara Hari Anti Korupsi Internasional di Gedung Ditjen Pajak, Jakarta, Rabu, 6 Desember 2017.

    Baca juga: Pemberantasan Korupsi di DJP, Sri Mulyani Beri Nilai 7

    Dia menuturkan, Ditjen Pajak masih perlu bekerja lebih keras lagi. Godaan di institusi tersebut sangat besar. Para pegawai pajak bekerja dengan wajib pajak yang memiliki kekayaan mencapai triliunan. "Kami mengumpulkan penerimaan Rp 1.400 triliun. Kalau anda ambil satu upil saja, that's a lot for you and it's Indonesia's big loss (jumlahnya banyak untuk anda dan artinya kehilangan besar bagi Indonesia)," ujarnya di hadapan para pegawai pajak.

    Potensi korupsi juga bisa datang dari pelaporan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT). Saat ini hanya 11,5 juta SPT  dari total 32 juta wajib pajak. "Itu jadi lahan yang subur untuk anda 'kerjain', jadi lahan yang merupakan godaan buat anda," kata dia.

    Sri Mulyani mengatakan para pegawai pajak harus membentengi diri dari godaan-godaan tersebut. Sistem di Ditjen Pajak dinilai sudah maksimal menutup celah korupsi. Kini tinggal individu yang harus menjaga diri.

    Dia menilai, upaya paling minimal yang bisa dilakukan adalah memiliki integritas. Sri Mulyani mengatakan integritas merupakan cara setiap manusia hidup. "Itu daya kompromi antara diri kita dengan nurani kita," ujarnya. Pegawai pajak diminta selalu mengingat tugas utamanya yaitu sebagai pelayan masyarakat agar tak tergoda melayani diri sendiri.

    Bagi dia, hidup sederhana sangat penting untuk menghindar dari keinginan korupsi. "Saya percaya seharusnya PNS menjadi middle class yang solid di Indonesia karena mereka tidak akan jatuh miskin atau kaya raya," ujarnya. 

    Gayus Tambunan adalah pegawai Ditjen Pajak yang tertangkap korupsi dan mempunyai uang bernilai puluhan miliar rupiah. Saat ditahan, dia bisa jalan-jalan keluar penjara sampai ke Bali dan Thailand karena bisa mengelabui petugas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terobosan Nadiem di Pendidikan, Termasuk Menghapus Ujian Nasional

    Nadiem Makarim mengumumkan empat agenda utama yang dia sebut "Merdeka Belajar". Langkah pertama Nadiem adalah rencana menghapus ujian nasional.