Senin, 24 September 2018

Menaker: Pengelolaan Koperasi yang Profesional Tingkatkan Kesejahteraan Pekerja

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menaker M. Hanif Dhakiri mengunjungike Koperasi Telekomunikasi Selular (Kisel) di Jakarta, Kamis, 12 Oktober 2017. (Dok. Kemnaker)

    Menaker M. Hanif Dhakiri mengunjungike Koperasi Telekomunikasi Selular (Kisel) di Jakarta, Kamis, 12 Oktober 2017. (Dok. Kemnaker)

    TEMPO.CO, Jakarta – Koperasi dapat menjadi salah satu sarana perusahaan untuk meningkatkan kesejahteraan karyawan. Hal ini diungkapkan Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) M. Hanif Dhakiri mengunjungike Koperasi Telekomunikasi Selular (Kisel) di Jakarta, Kamis, 12 Oktober 2017.

    “Tujuan saya ke Kisel ini adalah untuk mencari role model koperasi karyawan atau koperasi serikat pekerja atau serikat buruh (SP-SB) yang bagus. Nanti kita juga akan melihat koperasi karyawan yang tidak bagus sebagai pembanding” kata Hanif.

    Ia mengatakan, pemerintah terus mendorong pendirian koperasi-koperasi yang berada di perusahaan agar dapat berkembang dengan baik sehingga dapat membantu meningkatkan kesejahteraan pekerja.

    “Kami terus melakukan pembinaan kepada SP dan SB mengenai pendirian dan pengelolaan koperasi. Kita juga minta perusahaan-perusahaan turut membantu pendirian koperasi pekerja dan memfasilitasi kegiatan-kegiatan koperasi. Untuk mengembangkan koperasi Kemnaker terus bekerja sama dengan Kementerian Koperasi,” jelas Hanif.

    Menurutnya, koperasi dipilih karena koperasi merupakan entitas bisnis yang berpihak kepada rakyat. Hanif berharap, kedepannya rekan-rekan pekerja bisa memiliki koperasi yang dikelola seperti Kisel, yang dikelola secara profesional dan inovatif, sehingga bisa bersaing.

    Dari hasil pertemuan dengan pengurus Kisel, Hanif menjelaskan, Kisel adalah salah satu koperasi karyawan yang bagus. Aset Kisel saat ini sudah di atas Rp1 triliun, sementara revenue-nya sekitar Rp6,2 triliun per tahun.

    Hanif menambahkan, saat ini perkembangan teknologi sangat cepat sehingga skema transformasi di koperasi juga harus menyesuaikan dengan cepat. Supaya bisa berjalan dengan baik, maka koperasi karyawan harus berjalan sejalan dengan manajemen perusahaan. “Koperasi tidak boleh berseberangan dengan manajemen,” tuturnya.

    Agar dapat berkembang,  kata Hanif, koperasi pekerja perlu melakukan pengaturan dalam manajemen keanggotaan dan pengurus koperasi, manajemen pengembangan usaha, manajemen keuangan dan permodalan serta manajemen pemasaran.

    Keberadaan koperasi pekerja, lanjutnya,  sangat menguntungkan dan bermanfaat bagi pekerja, terutama untuk keadaan mendesak seperti kegiatan simpan pinjam untuk keperluan biaya masuk sekolah, membantu keluarga yang sakit, atau kepentingan lainnya.

    “Bahkan jika modal  sudah cukup kuat, pihak koperasi bisa memberikan bantuan pinjaman modal bagi pekerja di perusahaan-perusahaan untuk membuka usaha dagang ataupun modal berwirausaha,” ujarnya.

    Sementara itu, Ketua Pengurus Kisel Tubagus Daniel Azhari menjelaskan, supaya pendirian koperasi bisa berhasil, kuncinya terletak pada sumber daya manusianya. “Hal yang paling mendasar adalah sumber daya manusianya. Ini yang akan menggerakkan bisnis. Oleh karena itu, pola rekrutmennya harus jelas, sesuai proses yang berlaku,” ujar Tubagus.

    Kisel menduduki peringkat ke-128 Koperasi Dunia versi International Cooperative Alliance (ICA) Tahun 2014 dan dinobatkan sebagai Koperasi Karyawan Terbesar di Indonesia versi Majalah Peluang Tahun 2015.(*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Richard Muljadi Ditangkap Ketika Menghirup Kokain, Ini Bahayanya

    Richard Muljadi ditangkap polisi ketika menghirup kokain, narkotika asal Kolombia yang digemari pemakainya karena menyebabkan rasa gembira.