Senin, 25 Juni 2018

Duel Ala Gladiator Tewaskan Siswa Budi Mulya Hanya Ajang 'Prestise dan Gengsi'

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Duel Ala Gladiator Tewaskan Siswa Budi Mulya Hanya Ajang 'Prestise dan Gengsi'

    BOGOR, - Berdasarkan hasil keterangan keempat tersangka kepada penyidik Reserse Kriminal Kepolisian Resor Kota Bogor Kota, pertarungan (duel) satu lawan satu ala gladiator dalam 'event Bom-boman' yang menewaskan Hilarius Christian Event Raharjo, 16 tahun, siawa kelas X SMU Budi Mulya, motifnya merebutkan prestise dan gengsi sekolah.
    "Tidak ada hadiah atau piala dalam pertarungan (duel) ala gladiator, yang menjadi tradisi tahunan dua SMU Budi Mulya dan SMU Mardi Yuana, hanya merebutkan prestise," kata Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Kota Bogor Kota Komisaris Ahmad Choyruddin, Sabtu 23 September 2017 malam.
    Dia mengatakan, dalam pertarungan (duel) satu lawan satu, antar siswa kelas X di SMA Budi Mulya dan Mardi Yuana ini, jika perwakilan siswa yang baru itu memenangkan pertarunguan (duel) ala gladiator membuat berprestise sekolahnya lebih bergengsi,
    "Bukan hanya mempertahankan prestise namun satu angkatan siawa dari sekolah yang menang lebih disegani oleh sekolah lawannya," kata dia.
    Motif untuk mempertahankan gengsi dan prestise sekolah dengan jika perwakilan siswa yang memenangkan pertarungan ala gladiator itu juga berdasarkan keterangan saksi-saksi lain, "Motif untuk mempertahankan dan meningkatkan prestise sekolah dengan duel ala gladiator ini juga dari keterangan semua saksi yang diminta keterangan penyidik," kata dia.
    Sementara itu Wakasat Reskrim Polesta Bogor Kota Ajun Komisaris AKP Adam Muchamad mengatakan dari hasil BAP penyidik, bukan hanya AB alias BV saja yang menjadi pelaku gladiator akan tetapi dua tersangka lain yang sudah ditahan di Polreata Bogor kota pun sempat menjadi pelaku pertarungan gladiator,
    "Dua tersangka lain yakni Hiskiya dan Tobing yang kini statusnya sudah menjadi alumni kedua sekolah ini, juga sempat menjadi gladiator, " kata dia
    Dia mengatakan, keduanya diadu pada saat baru masuk sekolah dan diduduk di kelas X (Satu), tersangka Tobing yang mewakili SMU Budi Mulya diadu berkelahi melawan Hiskiya yang mewakili SMU Mardi Yuana, "Keduanya duel satu lawan satu, dan disakikan oleh kakak kelas dan sejumlah alumni , " kata dia.
    Namun, menurut keterangan keduanya pada saat itu pertarungan (duel) satu lawan satu ala gladiator mereka anggap hanya sebagai olah raga, "Mereka pun mengakui saat itu dipaksa oleh kakak kelas untuk duel karena menjadi tradisi tahunan kedua sekolah untuk prestise dan gengsi," kata dia.
    Kepolisian saat ini masih mengembangkan kasus duel antar siawa baru kedua sekolah tersebut yang mengakibatkan tewasnya Hilarius Christian Event Raharjo, 16 tahun, siawa kelas X SMP Budi Mulya, "pertarungannya sendiri pada tahun 2016 lalu, dalam acara Bom-boman," kata dia.
    M SIDIK PERMANA.


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Pelatih Paling Mahal di Piala Dunia 2018

    Ini perkiraan jumlah gaji tahunan para pelatih tim yang lolos Piala Dunia 2018.